Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Bidikan Booster COVID-19 – Majalah Time.com

oleh -176 Dilihat
oleh
banner 468x60


Sejak AS memulai upaya vaksinasi besar-besaran di seluruh negeri terhadap COVID-19 musim dingin lalu, mayoritas orang dewasa Amerika telah diimunisasi. Tapi sekarang tampaknya mereka semua mungkin memerlukan dosis tambahan tahun depan.

Pakar kesehatan masyarakat termasuk Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, menekankan bahwa penelitian terus menunjukkan bahwa tiga vaksin yang saat ini disahkan di AS melindungi terhadap penyakit COVID-19, termasuk terhadap varian virus yang lebih menular. Namun, sama efektifnya dengan vaksin, mereka tidak dapat memberikan kekebalan 100% terhadap penyakit. Ada juga bukti awal bahwa bagian dari kekebalan yang dihasilkan oleh vaksin—khususnya antibodi yang dibuat untuk menempel dan memblokir SARS-CoV-2 dari sel yang menginfeksi—dapat mulai berkurang setelah sekitar enam bulan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Itu sebabnya para peneliti sekarang mempelajari apakah menambahkan dosis tambahan setelah sekitar satu tahun dapat meningkatkan kembali tingkat kekebalan. Untuk vaksin dua kali suntikan dari Pfizer-BioNTech dan Modern, itu akan melibatkan dosis ketiga, sedangkan untuk suntikan tunggal Jansen/Johnson & Johnson vaksin, itu berarti suntikan kedua.

Apakah dosis booster diperlukan?

Pfizer-BioNTech dilaporkan pada bulan Juli bahwa studi awal yang melibatkan orang yang diberi dosis ketiga sekitar enam bulan setelah dosis kedua mereka menunjukkan respons antibodi yang kuat lima hingga 10 kali lebih tinggi daripada tingkat setelah dua dosis. Berdasarkan hasil tersebut, perusahaan telah meminta agar Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) menyetujui dosis booster vaksinnya.

Sementara pembuat vaksin sangat ingin menjual dosis tambahan dari suntikan mereka, FDA mengatakan dalam a Pernyataan 8 Juli bahwa booster untuk AS terlalu dini pada saat ini. “FDA, [Centers for Disease Control], dan [the National Institutes of Health] terlibat dalam proses ketat berbasis sains untuk mempertimbangkan apakah atau kapan booster mungkin diperlukan… Kami siap untuk dosis booster jika dan ketika sains menunjukkan bahwa mereka dibutuhkan.”

Apakah dosis booster akan menjadi dosis lain dari vaksin yang sama?

Baik Moderna dan Pfizer-BioNTech sedang mempelajari berbagai versi vaksin mereka sebagai kemungkinan dosis ketiga, sementara J&J sedang mempelajari efek dari dosis kedua dari vaksin yang ada. Studi Pfizer-BioNTech bulan Juli melibatkan dosis lain dari vaksin yang ada, tetapi perusahaan juga menyelidiki apakah menambahkan dosis tambahan dari vaksin baru yang mereka kembangkan, yang dirancang khusus untuk menargetkan varian Beta, akan meningkatkan perlindungan juga.

Moderna sedang menguji tiga strategi dosis ketiga yang berbeda: setengah dosis dari vaksin yang ada, dosis tambahan dari vaksin baru yang menargetkan varian Beta, dan dosis lain yang menggabungkan suntikan varian yang ada dan Beta.

Pada bulan Mei, Moderna dilaporkan bahwa serum dari orang yang diberi setengah dosis vaksin yang ada menetralkan varian SARS-CoV-2 pada tingkat yang sama atau lebih tinggi daripada yang melawan strain non-varian. Dan aktivitas penetralan dari dua booster lainnya, yang lebih ditargetkan terhadap varian Beta, lebih tinggi terhadap varian tersebut daripada suntikan booster dari vaksin asli. Studi-studi itu, serta yang lain, sedang berlanjut dan kemungkinan besar tidak akan selesai sampai akhir musim panas atau musim gugur. Ketika hasil tersebut tersedia, FDA akan meninjau data untuk menentukan apakah perlindungan tambahan menjamin otorisasi atau menyetujui dosis tambahan.

Apakah ada negara yang sudah menyediakan dosis booster?

Pada bulan Juli, pejabat kesehatan Israel diumumkan bahwa vaksin tersebut akan memberikan dosis ketiga vaksin Pfizer-BioNTech kepada orang dengan sistem kekebalan yang lebih lemah, termasuk mereka yang menjalani kemoterapi atau orang dengan kondisi terkait kekebalan seperti HIV. Keputusan itu didasarkan pada peningkatan kasus infeksi Delta di wilayah tersebut, dan data dari Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa perlindungan dari infeksi versi SARS-CoV-2 apa pun di antara orang yang divaksinasi dengan dua dosis suntikan Pfizer-BioNTech menjatuhkan dari 95% menjadi sekitar 64% setelah beberapa bulan.

Kapan saya akan tahu jika saya membutuhkan dosis lain?

Di AS, FDA akan meninjau data yang diserahkan oleh pembuat vaksin untuk memutuskan apakah dosis booster diperlukan. Badan tersebut akan mempertimbangkan kekuatan data yang menunjukkan berapa banyak dosis lain yang dapat menambah perlindungan terhadap infeksi dan penyakit parah terhadap potensi efek samping. Untuk bidikan Pfizer-BioNTech dan Moderna, potensi komplikasi tersebut mencakup risiko peradangan jaringan jantung yang sangat kecil, terutama di kalangan orang yang lebih muda. Untuk suntikan J&J, itu termasuk risiko yang sedikit lebih tinggi untuk mengembangkan pembekuan darah dan sindrom Guillain-Barré, suatu kondisi kekebalan otomatis di mana sel-sel kekebalan menyerang sel-sel saraf tubuh.

Badan tersebut kemungkinan juga akan mempertimbangkan keadaan pandemi; khususnya, apakah ancaman varian baru, termasuk Delta, membutuhkan dosis lain.

Jika saya membutuhkan booster, di mana saya bisa mendapatkannya?

Belum jelas ke mana dosis booster itu, jika diizinkan, akan didistribusikan. Pusat vaksinasi massal yang disponsori oleh pemerintah federal telah ditutup karena mayoritas orang dewasa Amerika telah menerima setidaknya satu dosis, tetapi sumber daya beralih ke lebih banyak situs lokal termasuk kantor dokter, apotek, pusat kesehatan masyarakat, rumah sakit, dan unit vaksinasi keliling. Untuk saat ini, juru bicara Gedung Putih mengatakan pejabat kesehatan fokus untuk memastikan bahwa lebih banyak orang Amerika mendapatkan setidaknya dosis yang diizinkan saat ini sebelum mengalihkan perhatian mereka ke suntikan penguat.


Lainnya dari TIME

Sumber Berita

banner 300x250



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.