Para ilmuwan menemukan alternatif ramah lingkungan untuk protein putih telur

oleh -2 views


Anda mungkin sudah makan cukup banyak telur dalam hidup Anda. Ini adalah salah satu makanan yang paling umum digunakan di dunia. Dan putih telur protein ovalbumin sangat penting untuk industri makanan. Sekarang para ilmuwan di Universitas Helsinki bersama dengan Pusat Penelitian Teknis VTT Finlandia menemukan alternatif yang lebih ramah lingkungan daripada ovalbumin.

Protein putih telur, yang disebut ovalbumin, sangat penting untuk industri makanan. Kredit gambar: Emmanuel Manproc Prochasson melalui Wikimedia (CC BY-SA 3.0)

Ovalbumin dalam industri makanan biasanya datang dalam bentuk bubuk putih telur, yang digunakan dalam jumlah yang luar biasa dari produk makanan. Ini karena putih telur adalah protein yang murah dan mudah didapat. Namun, produksi ovalbumin (atau bubuk putih telur) menimbulkan banyak pertanyaan tentang etika dan keberlanjutan.

Masalahnya adalah bahwa peternakan ayam intensif dikaitkan dengan emisi gas rumah kaca yang besar. Banyak lahan yang dialokasikan untuk memproduksi pakan ayam juga, yang mengakibatkan hilangnya keanekaragaman hayati dan deforestasi. Dan kemudian ada pertanyaan tentang kesejahteraan ayam di peternakan ini. Semua poin ini menyangkut seluruh sektor pangan dan pertanian, itulah sebabnya para ilmuwan mencari cara untuk mengatasinya dengan alternatif berkelanjutan untuk protein hewani. Daging yang ditanam di laboratorium sudah masuk ke supermarket lokal Anda, jadi inilah saatnya untuk menemukan putih telur yang lebih baik yang tidak memerlukan apa pun dari ayam.

Para ilmuwan kini telah berhasil memproduksi ovalbumin dengan bantuan jamur ascomycete berserabut Trichoderma reesei. Jamur khusus ini dimodifikasi untuk peran barunya – para ilmuwan menyisipkan gen dengan cetak biru untuk produksi ovalbumin di dalamnya. Hal ini memungkinkan jamur untuk memproduksi dan mengeluarkan protein yang sama yang dihasilkan ayam untuk telurnya. Dalam proses produksi selanjutnya para ilmuwan kemudian dapat memisahkan protein ovalbumin dari sel dan memperbaikinya untuk membuat produk fungsional untuk industri makanan.

Tentu saja, ini hanya bukti konsep – produk nyata harus dibuat di pabrik besar untuk memenuhi permintaan fasilitas produksi pangan. Namun, ini tidak dilakukan hanya untuk menyenangkan para vegan. Protein ovalbumin yang diproduksi dengan bantuan jamur tidak membutuhkan banyak lahan, air, dan energi sehingga lebih ramah lingkungan.

Natasha Järviö, salah satu ilmuwan dalam penelitian ini, berkomentar: “Menurut penelitian kami, ini berarti bahwa ovalbumin yang diproduksi jamur mengurangi kebutuhan penggunaan lahan hampir 90 persen dan gas rumah kaca sebesar 31–55 persen dibandingkan dengan produksi mitranya yang berbahan dasar ayam.” Para ilmuwan memperkirakan bahwa dengan menggunakan energi hijau mereka dapat mengurangi dampak lingkungan dari ovalbumin sebesar 72% dibandingkan dengan produk berbasis telur.

Jangan terlalu optimis terlalu cepat – masih akan bertahun-tahun sampai mereka dapat memproduksi ovalbumin berbasis jamur dalam skala yang lebih besar. Tetapi ketika saatnya tiba, pertanian kami bisa menjadi lebih kecil dan juga lebih berkelanjutan.

Sumber: Universitas Helsinki

!function(f,b,e,v,n,t,s){if(f.fbq)return;n=f.fbq=function(){n.callMethod?
n.callMethod.apply(n,arguments):n.queue.push(arguments)};if(!f._fbq)f._fbq=n;
n.push=n;n.loaded=!0;n.version=’2.0′;n.queue=[];t=b.createElement(e);t.async=!0;
t.src=v;s=b.getElementsByTagName(e)[0];s.parentNode.insertBefore(t,s)}(window,
document,’script’,’https://connect.facebook.net/en_US/fbevents.js’);
fbq(‘init’, ‘1254095111342376’);
fbq(‘track’, ‘PageView’);

Source link

The post Para ilmuwan menemukan alternatif ramah lingkungan untuk protein putih telur appeared first on Media Internasional.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.