Temui koordinator pertahanan Michigan dengan akar Georgia yang mengubah Wolverine

oleh -2 views


Hubungan Mike Macdonald dengan Xarvia Smith tidak dimulai dengan baik.

Tak lama setelah Smith dipekerjakan sebagai pelatih kepala di Centennial High School di Roswell, Georgia, Macdonald, seorang kapten tim senior, memanggilnya dan mengundangnya makan siang.

“Saya menertawakannya dan berkata, ‘Mike, Anda dan saya tidak akan pernah makan siang bersama. Saya bukan teman Anda, saya pelatih Anda. Setelah Anda lulus, kita akan mendapatkan semua makan siang yang Anda inginkan,’” Smith ingat. “Begitulah cara kami memulai hubungan kami.”

Dua tahun kemudian, setelah Macdonald mendaftar di Universitas Georgia untuk belajar keuangan, dia menelepon mantan pelatihnya, yang dipekerjakan di Cedar Shoals High School di Athena. Macdonald menginginkan pekerjaan, dan Smith mempekerjakannya sebagai pelatih kepala mahasiswa baru dan analis defensif untuk skuad universitas.

Itu adalah awal dari kebangkitan meroket Macdonald melalui profesi kepelatihan, yang sekarang akan melihatnya di panggung besar dengan dia mengoordinasikan No. 2 Michiganpertahanan melawan No. 3 Georgia di semifinal Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi di Mangkuk Jeruk Modal Satu (Jumat, 19:30 ET, ESPN dan Aplikasi ESPN). Sebagai koordinator pertahanan pertama kali, Macdonald, 34, memimpin unit yang menempati peringkat keempat di FBS dalam mencetak pertahanan (16,1 poin) dan ke-11 dalam pertahanan total (316,2 yard) musim ini.

“Saya tidak terkejut karena kami telah menyusun rencana untuknya sekitar 10 tahun yang lalu,” kata Smith. “Begitulah seharusnya. Begitu dia selesai kuliah, saya berkata, ‘Inilah yang akan terjadi: Anda akan menjadi koordinator dan kemudian menjadi pelatih kepala.’”

Smith mengingat Macdonald menertawakan ramalannya. “Kau lihat,” kata Smith padanya.

Di musim pertamanya sebagai pelatih tim mahasiswa baru Cedar Shoals High, pertahanan Macdonald membukukan enam penutupan selama kampanye 7-0 pada tahun 2008. Dua tahun kemudian, koordinator pertahanan Georgia saat itu Todd Grantham mempekerjakan Macdonald sebagai asisten lulusan setelah GA lain merekomendasikannya .

“Dia teliti dan langsung tahu bahwa dia pintar,” kata Grantham. “Dia jurusan bisnis dan akan menjadi CPA. Saya sering bercanda dengannya dan berkata, ‘Bung, kamu harus melakukan itu.’ Tapi dia ingin melatih sepak bola dan menjadi GA saya selama dua tahun dan melakukan pekerjaan yang luar biasa. Dia sangat detail dan salah satu dari orang-orang di mana Anda bisa memberi tahu dia sesuatu dan dia tidak harus datang kepada saya jika dia mengalami suatu situasi. di mana dia harus memikirkan sesuatu. Dia akan mencari tahu dan menyelesaikan sesuatu.”

Macdonald menghabiskan empat musim di staf Georgia dari 2010 hingga 2013, tiga musim terakhir bekerja dengan keselamatan sebagai pelatih kontrol kualitas defensif.

“Dia adalah pria yang tajam, pasti,” kata mantan pelatih Bulldogs Mark Richt. “Dia adalah orang terpandai di ruangan itu. Ada banyak orang pintar yang tidak dapat berkomunikasi dengan baik. Mereka mengharapkan semua orang untuk memahami sesuatu secepat mereka melakukannya. Salah satu karunia mengajar adalah membuat sesuatu yang sedikit rumit sederhana dan membuatnya lebih mudah dimengerti. Saya selalu merasa dia sangat ahli dalam hal itu. Anda bisa masuk ke sebuah ruangan dan membuat kepala semua orang berputar, atau Anda bisa menjadi pria di mana orang-orang berkata, ‘Orang itu mengajari saya sesuatu.’”

Macdonald menyelesaikan gelar master dalam manajemen olahraga di Georgia pada tahun 2013 dan siap untuk keluar dari pelatihan. Dia bahkan menandatangani kontrak untuk menerima pekerjaan dengan perusahaan akuntansi global. Tetapi dengan bantuan pelatih lini pertahanan Auburn, Rodney Garner, Macdonald malah mengambil magang dengan Baltimore Ravens pada tahun 2014.

“Sangat beruntung,” kata Macdonald. “Bicara tentang keberuntungan undian. Astaga, apakah saya diberkati bahwa itu terjadi, [or] kalau tidak, kita tidak akan duduk di sini.”

Pelatih Ravens John Harbaugh cukup terkesan untuk mempekerjakan Macdonald sebagai asisten defensif tahun depan. Dia melatih bek bertahan Ravens pada 2017 dan gelandang dari 2018 hingga 2020. Yang mengejutkan Smith lebih dari segalanya adalah kemampuan Macdonald untuk melatih pemain NFL di usia yang begitu muda — dan tanpa banyak pengalaman bermain sendiri. Macdonald melewatkan musim senior sekolah menengahnya dengan cedera leher dan lutut dan tidak bermain di perguruan tinggi.

“Saya memiliki ketakutan yang sama sebagai pelatih muda, ‘Mengapa ada orang yang mendengarkan saya?’” kata Richt. “Tetapi apa yang Anda pelajari adalah bahwa jika Anda memiliki pengetahuan, dapat mengajar, dan dapat membantu seorang pria menjadi lebih baik, maka mereka menghormati itu. Mereka mencari itu dan berharap untuk itu. Mereka juga ingin dihormati sebagai pribadi. Mereka tidak’ Saya tidak ingin seorang pria yang akan mengganggu mereka. Mereka menginginkan seorang pria yang dapat berkomunikasi dan membantu seorang pria menjadi lebih baik dalam apa yang dia ingin menjadi hebat. Itu sebabnya orang-orang seperti itu mendapatkan rasa hormat dengan cepat.”

“Dia adalah orang terpandai di ruangan itu. Ada banyak orang pintar yang tidak dapat berkomunikasi dengan baik. … Salah satu karunia mengajar adalah membuat sesuatu yang sedikit rumit menjadi sederhana dan membuatnya lebih mudah dipahami. Saya selalu merasa dia sangat ahli dalam hal itu.”

Mantan pelatih Georgia Mark Richt

Kepindahan Macdonald ke Michigan membutuhkan lompatan keyakinan dari pelatih Wolverine Jim Harbaugh, adik John, dan dirinya sendiri. The Wolverines datang dari kampanye 2-4 selama musim 2020 yang disingkat. Harbaugh berada di kursi panas setelah timnya gagal mengalahkan saingannya Ohio State dalam lima percobaan dan tidak memenangkan Sepuluh Besar dalam enam musim, dan dia telah mengambil pengurangan gaji dalam perpanjangan kontrak yang sarat insentif. Harbaugh merestrukturisasi stafnya, dan mempekerjakan Macdonald, yang tidak pernah menjadi koordinator, adalah sebuah perjudian.

Macdonald menggantikan koordinator pertahanan lama Don Brown, yang sekarang menjadi pelatih kepala di Massachusetts. Di musim terakhir Brown, pertahanan peringkat ke-87 dalam yard yang diizinkan per game, ke-59 dalam yard yang diizinkan per permainan dan berada di tingkat terbawah dalam yard yang terburu-buru dan passing yang diizinkan per game juga.

“Saya tidak benar-benar memikirkan … kursi panas,” kata Macdonald. “Terus terang, saya tidak benar-benar tahu tentang itu. Saya tahu pelatih Jim Harbaugh dan Michigan dan reputasi yang dimiliki universitas ini. Maksud saya, itu sejujurnya cukup sederhana. Dan kemudian hanya tujuan pribadi saya, saya selalu ingin menjadi koordinator pertahanan di level mana pun, dan ini adalah sepak bola besar. Tidak ada yang lebih besar dari ini.”

Musim semi yang lalu, Macdonald berjanji bahwa Wolverine akan menggunakan beberapa tampilan untuk mencoba membingungkan pelanggaran, seperti yang dilakukan Ravens. Wolverines telah memainkan cakupan zona, man-to-man dan pola yang cocok di sekunder.

Terkadang, barisan pertahanan Michigan dalam skema 3-4, terkadang 4-3, dan terkadang bahkan 6-1 atau 6-2. Lebih dari segalanya, Macdonald telah mencoba merancang skema yang memanfaatkan keterampilan para pemainnya. Pada bulan November, pelatih Ohio State Ryan Day menggambarkan pertahanan Michigan sebagai lebih “berorientasi NFL” daripada di masa lalu.

Dengan bantuan Macdonald, Harbaugh akhirnya membalikkan keadaan di almamaternya. Wolverines selesai 12-1, mengecam Buckeyes 42-27 dan memenangkan gelar Sepuluh Besar pertama mereka dalam 17 tahun.

“Saya pikir dia membawa versi baru permainan untuk kami mainkan,” tekel defensif Tukang Air dikatakan. “Saya pikir cara dia menerapkan semua hal yang dia coba ajarkan kepada kami dan buat kami melakukannya, dia melakukannya dengan cepat, dia melakukannya dengan efisien. Dia tidak meninggalkan daging di tulang. Saya hanya berpikir [he uses] personelnya dengan kemampuan terbaik kami, dia punya paket untuk semua orang, dan dia mencoba untuk mendapatkan yang terbaik dari kami, dan kami ingin melakukannya.”

Pemain masa lalu yang jarang digunakan, seperti gelandang David Ojabo, bek pojok DJ Turner dan Smith, menjadi bintang bonafide dalam skema Macdonald musim ini.

“Ya ampun, dia baru saja memberi saya kesempatan,” kata Turner, yang tidak memiliki tekel di dua musim pertamanya sebelum mencegat dua operan dan mempertahankan sembilan lainnya tahun ini.

Ojabo, seorang junior dari Skotlandia, memiliki satu tekel pada tahun 2020 sebelum meledak untuk 11 karung dengan lima kesalahan paksa musim ini.

“[Macdonald] membuat permainan menjadi menyenangkan lagi,” kata Ojabo.

Sekarang Wolverine sedang bersenang-senang dan hanya tinggal satu kemenangan lagi untuk bermain di Kejuaraan Nasional CFP.

Smith, yang memberi Macdonald jeda pelatihan pertamanya lebih dari satu dekade lalu, masih tetap berhubungan dengan mantan pemain dan asistennya.

“Saya selalu mengatakan kepadanya bahwa kita perlu makan siang,” kata Smith.

Source link

The post Temui koordinator pertahanan Michigan dengan akar Georgia yang mengubah Wolverine appeared first on Media Internasional.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.