Tembaga Versus COVID19: Bagaimana Tembaga Membunuh Virus?

oleh -2 views


MATRANEWS.id — Informasi ini menyebar dari grup whatsapps dan telegram. Kiranya menjadi bahar ajar kita untuk lebih memperhatikan desinfeksi.

Tembaga dapat melakukan itu dan, menurut sebuah studi baru dari University of Waterloo, lapisan tipis yang mengandung tembaga dapat melakukan triknya.

Tembaga mampu membunuh virus yang menyentuhnya. Wow!

Sudah lama diketahui bahwa tembaga mampu membunuh virus yang menyentuhnya. Kredit gambar: Mauro Cateb melalui Wikimedia (CC BY-SA 3.0)

Kembali di zaman kuno orang tahu bahwa tembaga itu istimewa. Mereka telah memperhatikan bahwa makan dari piring tembaga mengurangi risiko diare.

Mereka tidak tahu mekanismenya ribuan tahun yang lalu, tetapi itu karena tembaga membunuh bakteri dan virus yang menyentuhnya.

Para ilmuwan telah menguji berbagai lapisan logam sejak awal pandemi global. Mereka menyemprotkan beberapa lapisan antibakteri dan antivirus pada kaca dan masker wajah N95 dan kemudian memasukkan benda uji ini ke dalam larutan virus.

Kemudian peneliti mengumpulkan virus dari lapisan tersebut dan memeriksa mata pencaharian mereka.

Lapisan yang mengandung tembaga ternyata paling efektif dalam membunuh HCov-229E – virus corona yang secara genetik mirip dengan SARS-CoV-2 (hanya lebih aman untuk digunakan).

Dan lapisan yang sangat tipis memberikan perlindungan yang signifikan dari virus. Faktanya, pelapis yang digunakan dalam penelitian ini 1.000 kali lebih tipis dari rambut manusia.

Juga, serpihan tembaga atau senyawa tembaga terpisah dari permukaan dan membunuh beberapa virus dalam larutan itu sendiri.

Tidak ada yang bekerja seefisien tembaga dalam hal ini dan para ilmuwan berpikir bahwa pelapis seperti itu dapat digunakan untuk meningkatkan perlindungan masker medis dan membuat permukaan di rumah sakit jauh lebih bersih.

Lantas, mengapa tembaga membunuh virus?

Nah, jika Anda melihat lebih dekat pada atom tembaga, Anda akan melihat elektron bebas mengambang di kulit terluar.

Elektron ini membuat tembaga bersemangat untuk berpartisipasi dalam reaksi reduksi oksigen, yang jika terjadi virus meledakkannya saat kontak.

Fitur yang sama membuat tembaga menjadi konduktor panas dan listrik yang hebat.

Mungkin dalam waktu dekat lapisan ini akan digunakan untuk melindungi permukaan yang sering disentuh di tempat umum, rumah sakit, dan laboratorium.

Tembaga juga dapat meningkatkan efektivitas masker. Sangat keren untuk mengetahui bahwa fitur-fitur hebat dari tembaga ini diketahui orang-orang di zaman kuno.

Anda percaya?

 



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.