12 Bahasa Tubuh Anjing dan Cara Menanggapinya dengan Benar

oleh -3 views


Apakah Parents tahu apa yang anjing coba katakan? Faktanya, memahami bahasa tubuh anjing merupakan aspek penting dalam berkomunikasi dengan mereka. Dengan begitu, kita bisa mengetahui apakah anjing merasa nyaman atau tidak dengan situasi tertentu.

Memahami arti sikap dan perilaku anjing tidak hanya diperlukan oleh mereka yang menjadikan hewan satu ini sebagai peliharaan. Parents yang tidak terbiasa berinteraksi dengan anjing pun perlu tahu agar tidak salah mengambil sikap saat harus berhadapan dengan anjing.

Yuk, kita kulik lebih jauh seperti apa cara anjing berkomunikasi dan bagaimana pula cara meresponsnya dengan tepat.

12 Bahasa Tubuh Anjing yang Perlu Parents Pahami

Sikap dan Bahasa Tubuh Anjing yang Normal dan Bisa Didekati

Perilaku anjing normal dapat dinilai dari postur tubuhnya secara keseluruhan. Mata, telinga, mulut, dan ekor anjing akan memberikan sinyal yang jelas bahwa semua baik-baik saja dan ia merasa nyaman.

1. Mata

bahasa tubuh anjing Dalam keadaan senang atau santai, pupil mata anjing biasanya tidak terlihat.

Sorot mata anjing dapat memberikan gambaran tentang perasaannya. Biasanya, bagian putih mata mereka tidak akan terlihat, ini juga dikenal sebagai “mata paus”. Pupil akan berukuran rata-rata, tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil.

2. Telinga 

bahasa tubuh anjing

Pada dasarnya, telinga anjing bervariasi dalam bentuk, ukuran, dan posisi tergantung pada jenisnya. Ada yang menunjuk ke atas dan ada pula yang bentuknya jatuh terkulai. Jika telinga berada di tempat biasa, maka itu adalah pertanda normal.

3. Mulut

bahasa tubuh anjing

Posisi mulut yang sedikit terbuka dan napas yang ringan, bahkan sedikit terengah-engah sambil menjulurkan lidah, menunjukkan anjing yang santai. Beberapa anjing bahkan terlihat seperti sedang tersenyum.

4. Ekor

bahasa tubuh anjing

Memahami bahasa tubuh anjing dari gerakan ekor. Meski bentuk ekor sangat berbeda pada setiap ras, umumnya jika ekor mereka berada pada posisi biasanya, maka itu merupakan pertanda bahwa semuanya baik-baik saja.

Ekornya mungkin berayun dengan lembut, menggulung longgar, atau menggantung dalam posisi santai. Itulah pertanda anjing yang ramah, tidak mengancam, dan nyaman dengan lingkungannya.

Sementara itu, ekor yang bergoyang cepat cenderung menunjukkan bahwa anjing merasa senang dan bersemangat.

5. Postur Tubuh

bahasa tubuh anjing

Anjing yang ramah dan nyaman dengan lingkungannya juga menunjukkan sikap percaya diri. Seekor anjing yang percaya diri berdiri tegak dengan kepala terangkat tinggi, telinga tegak, dan mata cerah.

Kadang-kadang kaki depan direntangkan ke depan, kepala lurus ke depan, dan ujung belakang terangkat ke udara dan mungkin bergoyang. Ini merupakan pertanda anjing yang ceria sekaligus mengajak untuk bermain.

Artikel terkait: Mengenal Cynophobia, Rasa Takut Berlebihan terhadap Anjing

Bahasa Tubuh Anjing dan Perubahan Perilaku yang Perlu Diwaspadai

Perubahan perilaku anjing dapat menggambarkan  keadaan emosi dan apa yang mereka coba sampaikan. Perhatikan jika anjing menunjukkan perubahan perilaku seperti berikut.

1. Mata

bahasa tubuh anjing

Pupil (bagian tengah hitam) mata anjing dapat melebar atau membesar dan terlihat seperti kaca ketika mereka bersemangat atau takut. Ketakutan juga dapat menyebabkan mata mereka terbuka lebar sehingga kita dapat melihat bagian putihnya. Selain itu, alis yang berkerut bisa menjadi sinyal bahwa anjing merasa gugup.

2. Telinga

bahasa tubuh anjing

Telinga berkedut dapat menunjukkan bahwa anjing tengah mendengarkan dengan cermat. Beberapa anjing menjadi kesal ketika mereka mendengar suara keras atau suara yang tidak dikenal, seperti suara kembang api atau petir.

Ketakutan dapat menyebabkan anjing menahan telinganya ke belakang dan ke samping. Sementara seekor anjing yang sangat waspada dan merasa terancam mungkin telinganya menghadap ke depan.

3. Mulut

Kenali 12 Bahasa Tubuh Anjing dan Cara Menanggapinya dengan Benar Saat mulut anjing terkatup rapat, berarti ia sedang waspada.

Mulut yang sedikit terbuka adalah pertanda anjing yang merasa santai dan nyaman. Sebaliknya, saat rahang anjing tertutup rapat itu berarti ia bersikap waspada atau tidak mempercayai sesuatu di dekatnya.

Mulut yang kencang dan air liur yang keluar bisa menjadi pertanda anjing merasa ketakutan, gugup, tegang, atau kesal. Adapun bibir yang terangkat hingga menunjukkan gigi dan gusi, merupakan sinyal bahwa anjing merasa terancam.

Artikel terkait: Belajar Bahasa Kucing: Arti Meongan, Perubahan Ekor, hingga Cara Menjawab Balik

4. Menggonggong

bahasa tubuh anjing

Semua anjing akan menggonggong atau menggeram karena berbagai alasan. Ini adalah salah satu cara mereka berkomunikasi dengan anjing lain dan dengan manusia.

Tahukah Parents, menggonggong bisa menjadi cara anjing menunjukkan kegembiraan, ingin bermain, atau membutuhkan olahraga. Namun di sisi lain, itu juga bisa menjadi peringatan bahaya bahwa ada penyusup di rumah.

5. Menggeram

Kenali 12 Bahasa Tubuh Anjing dan Cara Menanggapinya dengan Benar

Perilaku ini bisa menjadi peringatan dini bahwa ada sesuatu yang salah, tetapi itu tidak selalu berarti bahwa anjing bersifat agresif dan akan menyerang. Saat menggeram, maka anjing mencoba memberitahu bahwa ada sesuatu yang membuatnya kesal, dan dia mencoba memberi kita kesempatan untuk membantunya keluar dari situasi yang menyebabkan ketakutan atau kecemasannya.

Menggeram juga bisa menjadi cara untuk menunjukkan dominasi atas anjing lain. Misalnya, ketika kedua anjing menginginkan tulang yang sama dan tidak ingin berbagi.

6. Ekor

Kenali 12 Bahasa Tubuh Anjing dan Cara Menanggapinya dengan Benar Posisi ekor anjing yang berdiri tegak bisa menjadi pertanda ia siap menyerang.

Mengibaskan ekor dengan rendah bisa berarti bahwa seekor anjing merasa terancam. Biasanya, posisi ekor yang berdiri tegak adalah tanda bahwa anjing siap untuk menyerang.

Seekor anjing yang cemas atau ketakutan dapat memiliki ekor yang terselip di antara dan di bawah kaki belakangnya yang menunjukkan perilaku anjing yang patuh.

7. Postur Tubuh

Kenali 12 Bahasa Tubuh Anjing dan Cara Menanggapinya dengan Benar

Rasa takut dapat ditunjukkan anjing dengan bergoyang ke belakang mencoba untuk menjauh dari hal menakutkan yang baru saja mereka lihat. Beberapa anjing mungkin memalingkan kepala, bertindak seolah-olah hal yang menakutkan itu tidak ada di sana.

Anjing juga mungkin mencondongkan tubuh ke depan, memindahkan berat badannya ke kaki depannya saat ia merasa terancam. Posisi menyerang ini untuk membuat dirinya siap bertahan dan melompat ke depan untuk melakukan serangan.

Artikel terkait: Ingin Memelihara Anjing? Ini 7 Manfaat bagi Kesehatan Tubuh

Cara Menanggapi Perilaku Anjing

Selalu menanggapi perilaku anjing akan memberikan banyak manfaat yang menguntungkan. Antara lain membantu mereka jika mereka merasa kesakitan, menahan jika mereka agresif atau terlalu bersemangat, mampu menenangkan ketika mereka takut, dan menegur jika mereka nakal.

Kenali 12 Bahasa Tubuh Anjing dan Cara Menanggapinya dengan Benar

Ada beberapa tips yang dapat dilakukan dalam menanggapi perilaku dan bahasa tubuh anjing, yaitu:

  1. Puji dan hargai ketika anjing menunjukkan perilaku baik, kebiasaan ini juga akan membangun kedekatan emosional dengan hewan peliharaan. Selain itu, anjing yang terbiasa diajak berkoumnikasi cenderung lebih mudah diatur.
  2. Tetap tunjukkan sikap positif, cara ini dapat membantu mereka mengatasi perilaku tertentu. Misalnya, jika anjing menunjukkan rasa takut, pelukan lembut atau sekadar berada di sisinya dapat membantu meredakan kecemasannya.
  3. Alihkan dari gangguan, mengalihkan perhatian anjing dari hal yang menyebabkan mereka kesal dengan mainan atau camilan favorit dapat menjadi salah satu cara yang dapat Parents lakukan.
  4. Berikan kasih sayang dan penuhi kebutuhannya, memberikan anjing tempat yang aman, hangat, dan bersih untuk tidur akan membantu mereka merasa aman dan santai.
  5. Ajak anjing bersosialisasi, latih anjing untuk bermain dengan anjing lain di lingkungan yang aman. Ini juga dapat membantu mereka membangun kepercayaan diri.

****

Nah, itulah ulasan tentang bahasa tubuh anjing dan cara tepat menanggapinya. Bagaimana Parents, sudah siap mempraktikkannya?

Baca juga:

id.theasianparent.com/5-video-bayi-lucu-ketika-bermain-dengan-hewan-peliharaan

id.theasianparent.com/5-video-bayi-lucu-ketika-bermain-dengan-hewan-peliharaan

id.theasianparent.com/hukum-memelihara-anjing-dalam-islam

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

No More Posts Available.

No more pages to load.